oleh

KPU Inhu Buka Gudang Untuk Ambil Dokumen, Ini Keterangan Komisioner Bawaslu

DETAKSATU, Inhu – Komisioner Badan pengawas pemilu (Bawaslu) Kabupaten Indragiri hulu (Inhu) membantah, kalau pihaknya dinyatakan menghadiri secara resmi pelaksaan pembukaan gudang tempat penyimpanan kotak suara dan menyaksikan pihak Komisi Pemilihan Umum (KPU) Inhu mengambil dokumen didalam kotak suara pada Kamis (21/1/2021) kemarin.

“Tidak ada koordinasi KPU Inhu dengan kami (Bawaslu Inhu,red) ketika hendak membuka gudang dan membuka kotak suara yang tersegel kabel ties untuk mengambil dokumen didalam kotak suara hari Kamis kemarin,” kata ketua Bawsalu Inhu Dedi Risanto kepada wartawan Jumat (22/1/2021) di Pematangreba.

Pada siang Kamis itu menurut Dedi, seluruh komisioner Bawaslu termasuk dirinya, sedang melaksanakan tugas di luar daerah (Dinas luar,red), Dinas luar tersebut dilaksanakan untuk kordinasi guna mempersiapkan jawaban dalam menghadapi sidang di Mahkamah Konsitusi (MK) yang diajukan oleh Pasangan Rizal Zamzami-Yoghi Susilo nomor urut 5.

“Kami baru tau ada surat dari KPU untuk membuka gudang kotak suara dan membuka kotak suara itu pada siang Kamis, karena kami seluruhnya tidak berada di tempat maka otomatis kami tidak bisa hadir dan kami tidak pernah mengelurkan rekomendasi pembukaan kotak suara pada Kamis (21/1/2021) kemarin,” tegas Dedi.

Pembukaan kotak suara yang tersegel kabel ties pada Kamis (21/1/2021) kemarin dilakukan oleh KPU Inhu, sesuai dengan instruksi dari KPU RI, namun demikian dalamĀ  instruksi melalui surat resmi tersebut mencantumkan poin “Wajib disaksikan oleh Bawaslu dan kepolisian setempat”.

Jika ada rencana akan dilakukan pembukaan kotak suara yang tersegel kabel ties, kata Dedi, Bawaslu Inhu pastinya menanyakan kepentingan urgen pembukaan kotak suara. “Kita tidak tau apakah dibolehkan pembukaan kotak suara untuk mencari jawaban untuk sidang MK tanpa rekomendasi Bawaslu,? Kita tidak tau kepentingan KPU buka kotak suara itu,” ujar Dedi penuh tanda tanya ???.

Seharusnya KPU Inhu terlebih dahulu melakukan koordinasi atas dibukanya kotak suara yang tersegel kabel ties, karena komisioner Bawaslu tidak mengetahui diawal akan dilakukan kotak suara dan diwaktu bersamaan seluruh komisioner Bawaslu dinas luar, bahwa staf bisa menghadiri pembukaan kotak tersebut, tapi tidak boleh menandatangani berita acara apapun dan mengmabil keputusan apapun tanpa persetujuan pimpinan Bawaslu.

“Bawaslu …., kami mau buka kotak suara guna mengambil bukti-bukti untuk dibawa ke sidang MK, bagaimana menurut Bawaslu,” kata Dedi Risanto mencontohkan ucapan koordinasi yang semustinya disampaikan KPU Inhu kepada Bawaslu Inhu di jauh hari sebelum kotak yang tersegel kabel ties itu dibuka.

Jika koordinasi yang seperti itu yang disampaikan KPU Inhu kepada Bawaslu Inhu, jelas Dedi, maka pihaknya akan melakukan kordinasi lebih lanjut ke Bawaslu Riau dan Bawaslu RI untuk memastikan bisa atau tidak dilakukan pembukaan kotak suara yang dihadiri Bawaslu.

“Kita mau tau juga siapa saja yang berhak menyaksikan selain wajib disaksikan Bawaslu dan kepolisian, ini KPU Inhu tak ada kordinasi, tiba-tiba datang undangan,” kata Dedi.

Jika saja Bawaslu memahami ada pembukaan kotak suara dan ada rekomendasi dari Bawaslu, menurut Dedi bisa saja salah satu poin rekomendasi dari Bawaslu waktu KPU membuka kotak suara untuk mengambil bukti tersebut juga dihadiri saksi dari Paslon Bupati Inhu.

Ketika kegiatan KPU Inhu ada ketentuan wajib disaksikan oleh Bawaslu Inhu, dan ada kordinasi maka pihak KPU Inhu mengetahui tentang komisioner KPU Inhu sedang tidak ada ditempat dan pastilah menunggu kehadiran Bawaslu dari dinas luar daerah. “Kurang kordinasi saja mereka (KPU Inhu,red) jadi ributnya macam gini,” sesal ketua Bawaslu Inhu ini. (Laporan Editor/ Rilise)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terbaru